img

One Krisnata-Muhammad Fajri (ORI) Deklarasi Pilbup Klaten, Bawa 4 Isu Utama Perbaikan

img

Deklarasi Pasangan ONE - Fajri / Foto: PKS Klaten

Klaten, PKS Jateng Online -- Pasangan Calon Bupati Klaten One Krisnata dan Muhammad Fajri (ORI) resmi mendeklarasikan diri maju dalam perhelatan Pilkada Klaten 2020. Keduanya diusung oleh PKS, Partai Demokrat dan Gerindra dengan didukung Partai Bulan Bintang, Perindo dan Partai Garuda.

Calon Bupati Klaten One Krisnata mengatakan pasangan dirinya dengan Muhammad Fajri adalah pasangan ORI bukan sekadar pasangan kaleng-kaleng.

Ia menyebut awal mula maju dalam perhelatan di Pilkada Klaten adalah awal mula kecintaannya terhadap Klaten. Dalam deklarasi yang dihadiri jajaran partai pengusung, partai pendukung dan relawan, pasangan ORI memberikan empat kisi-kisi visi misi yang akan diusung jika mereka dipercaya oleh masyarakat Kabupaten Klaten.

Pertama soal pendidikan. One menyebut, pendidikan adalah tanggung jawab negara. Namun di sisi lain ada banyak persoalan pendidikan termasuk pendidikan biaya tinggi yang memberatkan orang tua.

"Besok kita wujudkan pendidikan tanpa biaya di Klaten. Pendidikan adalah tanggung jawab negara karena negaralah yang menikmati hasil pendidikan pada masa depan," ujarnya dalam deklarasi yang digelar di Klaten, Sabtu (27/2020).

Kedua, sebut One, adalah pembangunan kembali ekonomi dengan memperluas lapangan kerja. Ia menyebut, sektor ekonomi menjadi yang paling terpukul saat Pandemi Covid-19. Kemiskinan bertambah dan PHK yang semakin luas.

One menyadari, pemenang Pilkada Kabupaten Klaten 2020 akan menghadapi tugas yang berat untuk kembali memulihkan ekonomi.

"Mau tidak mau Klaten harus membuat lapangan pekerjaan. Pada masa kepemimpinan kami, InsyaAllah akan sedikit warga Klaten yang bekerja di Yogya, Solo atau Sukoharjo karena warga Klaten mendapatkan pekerjaan yang layak di kabupatennya sendiri," papar One.

Ketiga adalah kembali menjadikan Klaten sebagai lumbung padi nasional dengan memberikan fokus pada pertani. "Klaten harus kembali jadi lumbung padi nasional bukan pusat lelucon nasional. Klaten sudah terlalu banyak jadi bahan lelucon," katanya.

Keempat adalah kesehatan. Pasangan ORI ingin tidak ada lagi warga yang kesulitan mengakses fasilitas kesehatan dan kesulitan dalam mengakses BPJS.

Calon Wakil  Bupati Klaten Muhammad Fajri menambahkan, deklarasi ini adalah panggilan sejarah baginya sebagai putra asli Klaten.

"Ini momen untuk mendarmabaktikan potensi saya bagi Kabupaten kelahiran saya. Ada begitu banyak potensi yang dimiliki Klaten," papar politisi PKS ini.

Ia merasakan pandangan dan visi misi yang klop setelah berdiskusi intens dengan Calon Bupati Klaten One Krisnata. "Ibarat balap rally, beliau ini driver handal dan tugas saya sebagai Co Driver menguatkan beliau," ujar dia.

Sebagai orang yang lama berkecimpung mengawal anggaran daerah, Fajri mewanti-wanti soal kebijakan anggaran saat ini.

Ia menyebut, PAD Klaten masih jauh dari cukup untuk memenuhi APBD Klaten sehingga selalu menggantungkan anggaran pusat. Sementara dengan peristiwa Covid-19, anggaran pusat banyak teralihkan untuk penanggulangan Pandemi.

"PAD Klaten 300 an Miliar, pendapatan lain 700 M jadi 1 Triliun. Sementara APBD 2,7 Triliun. Besok survival daerah akan ditentukan oleh potensi daerah ini. Saya dan Pak One yakin ke depan bisa memaksimalkan potensi daerah ini sehingg tidak selalu bergantung pada pusat," ujar dia.